Apa Itu Royal Jelly?

 

Apa Itu Royal Jelly?

Royal jelly adalah zat seperti susu yang disekresikan oleh lebah yang memberikan nutrisi untuk larva yang sedang berkembang serta ratu lebah. Praktisi alternatif sering menggunakan royal jelly untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membantu melawan efek penuaan. Yang lain percaya bahwa itu dapat mengobati atau mencegah berbagai penyakit seperti diabetes dan bahkan meningkatkan kesuburan. Namun, ada kekurangan bukti untuk mendukung klaim tersebut.

Penggunaan royal jelly termasuk dalam apitherapy , suatu bentuk pengobatan alternatif yang menggunakan produk lebah seperti bee pollen dan racun. Anda mungkin menemukan royal jelly mentah atau dalam bentuk olahan.

Untuk Apa Royal Jelly Digunakan?
Royal jelly terutama terdiri dari air, gula, asam lemak, dan beberapa protein unik, salah satunya disebut royalactin. Banyak manfaat kesehatan yang diklaim dari royal jelly didasarkan pada efek royalactin pada pengembangan larva lebah. Ketika ratu lebah mati, lebah pekerja akan memberi makan royal jelly dalam jumlah besar kepada larva betina terpilih, yang konsumsinya akan mengubah DNA serangga dan mengubahnya menjadi ratu. Klaim bahwa makan royal jelly dapat membantu meningkatkan kesuburan berasal dari fakta ini.

Protein yang berasal dari lebah, bersama dengan beberapa antioksidan dan senyawa antibakteri, diyakini memberikan manfaat kesehatan bagi manusia. Di antara beberapa kondisi royal jelly dikatakan untuk mengobati adalah:

1. Asma
2. Aterosklerosis
3. Diabetes
4. Kelelahan
5. Demam alergi serbuk bunga
6. Kolesterol Tinggi
7. Peradangan
8. Penyakit ginjal
9. Pankreatitis
10. Sindrom pramenstruasi (PMS)

Royal jelly bahkan dikatakan memperlambat proses penuaan dengan menghilangkan radikal bebas atau melawan infeksi dengan memperkuat sistem kekebalan tubuh . Hal ini juga digunakan untuk meningkatkan daya tahan dan kesejahteraan (tidak hanya untuk mengobati kondisi kesehatan tertentu).

Diabetes
Royal jelly dapat mengatur gula darah, menurut sebuah studi tahun 2016 di Canadian Journal of Diabetes . Menurut penelitian, 50 orang dengan diabetes tipe 2 diberi plasebo atau 1.000 miligram (mg) royal jelly tiga kali sehari. Pada akhir uji coba delapan minggu, kelompok yang diberi royal jelly mengalami penurunan glukosa darah yang signifikan , sementara yang diberi plasebo mengalami sedikit peningkatan.

Terlepas dari hasil positifnya, ulasan tahun 2019 di World Journal of Diabetes hanya menemukan manfaat minimal untuk penggunaan royal jelly. Berdasarkan evaluasi dari 18 studi klinis, para peneliti menyimpulkan bahwa kualitas bukti yang mendukung penggunaan royal jelly pada diabetes rendah hingga sangat rendah.

Kolesterol Tinggi
Hiperkolesterolemia (kolesterol tinggi) adalah gangguan yang mengkhawatirkan terkait dengan aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah), serangan jantung, dan stroke. Dalam sebuah penelitian kecil yang diterbitkan dalam Gynecological Endocrinology , 36 wanita pascamenopause yang diberi 150 mg royal jelly setiap hari mengalami peningkatan 7,7% kolesterol HDL (“baik”), serta penurunan 4,1% pada kolesterol LDL (“jahat”) dan 3,1% penurunan kolesterol total .

Sindrom Pramenstruasi (PMS)
Penelitian awal menunjukkan bahwa royal jelly dapat membantu mengurangi gejala sindrom pramenstruasi (PMS). Dalam sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam Complementary Therapies in Medicine , 110 mahasiswi dengan PMS diberi 1.000 mg royal jelly atau plasebo. Perawatan dimulai pada hari pertama menstruasi dan dilanjutkan melalui dua siklus menstruasi. Setelah dua siklus, wanita dalam kelompok royal jelly mengalami penurunan skor gejala PMS lebih dari 50%, sementara wanita dalam kelompok plasebo mengalami penurunan kurang dari 5%.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.