Madu Murni, Mentah, Krim, Apa Perbedaannya?

Madu Murni, Mentah, Krim, Apa Perbedaannya?

Ada begitu banyak pilihan di luar sana ketika Anda memilih madu mentah, murni, krim, dll. Anda dapat bertanya-tanya apa sebenarnya perbedaannya dan dibiarkan merasa sangat bingung tentang madu mana yang terbaik untuk dibeli.

Dalam banyak kasus, madu mungkin lebih dari satu hal ini, tetapi masing-masing memiliki arti yang berbeda.

Madu Murni: Madu kami adalah “madu murni” karena Anda mendapatkan 100% madu, tanpa bahan lain (gula atau sirup jagung, yang terkadang ditambahkan ke madu industri di luar negeri untuk mengurangi biaya).

Madu Mentah: Perbedaan antara madu mentah dan madu murni adalah bahwa selain murni, madu “mentah” belum dipanaskan sampai titik pasteurisasi (tidak lebih tinggi dari 48°C). Manfaat tidak memanaskan madu adalah enzim, vitamin, dan mineral yang terjadi secara alami tetap terjaga dan Anda mendapatkan manfaat penuh dari mengonsumsi madu mentah.

Madu Krim : Madu krim kami terbuat dari 100% madu mentah murni. Konsistensi halus seperti krim diperoleh melalui proses kristalisasi terkontrol, menghasilkan kristal seragam yang sangat halus, yang mencegah pembentukan kristal yang lebih besar.

Madu Krim Mentah Memiliki Langkah Ekstra: setelah mengumpulkan dan menyaring madu mentah dari sarangnya, madu tersebut dimasukkan ke dalam krimer madu. Krimer madu pada dasarnya adalah tangki besar atau tong dengan auger yang memutar madu cair secara berkala selama beberapa hari. Karena madu secara alami ingin mengkristal di dalam tangki, dengan mengaduknya, itu mengganggu proses kristalisasi. Hal ini memungkinkan ukuran kristal untuk dikontrol. Semakin kecil kristalnya, semakin halus dan lembut madunya. Madu krim memiliki tekstur halus dan mewah yang sempurna sebagai olesan tetapi mempertahankan kebaikan madu mentah.

Sumber nektar bunga untuk madu memiliki dampak besar pada bagaimana ia mengkristal juga. Beberapa bunga menghasilkan madu yang halus dengan sendirinya, sementara bunga lainnya membuat madu yang membutuhkan waktu sangat lama untuk mengkristal.

Madu mentah yang asli mengkristal dan itu hal yang baik karena ini menunjukkan bahwa madu itu murni, mentah dan tidak dipasteurisasi yang berarti sifat-sifat bermanfaat dari madu itu tetap utuh. Tergantung pada sumber bunga madu, madu juga bisa mengeras (terutama dalam cuaca dingin) dan ini juga merupakan bagian alami dari proses kristalisasi.

Warna dan rasa madu berbeda-beda tergantung pada sumber nektar (bunga) yang dikunjungi oleh lebah madu. Warna madu berkisar dari hampir tidak berwarna hingga coklat tua dan rasanya bervariasi dari ringan hingga sangat kental, tergantung di mana lebah madu berdengung.

Madu juga bervariasi dalam ukuran kristal yang terbentuk. Madu yang mengkristal cenderung memiliki warna yang lebih terang/pucat dibandingkan saat cair. Ini karena gula glukosa cenderung terpisah dalam bentuk kristal dehidrasi, dan kristal glukosa secara alami berwarna putih bersih. Madu yang lebih gelap mempertahankan penampilan kecoklatan. Kristalisasi mudah diubah dengan meletakkan pot madu pada suhu kamar atau semangkuk air hangat selama 10 menit.

Leave a Reply

Your email address will not be published.