Bee Pollen

 

Bee Pollen

Bee pollen adalah produk apiterapeutik berharga yang sangat dihargai oleh obat alami karena potensi aplikasi medis dan nutrisinya. Ini menunjukkan serangkaian tindakan seperti antijamur, antimikroba, antivirus, anti-inflamasi, hepatoprotektif, imunostimulan antikanker, dan analgesik lokal. Potensi pemulungan radikalnya juga telah dilaporkan. Sifat menguntungkan dari bee pollen dan validitas untuk penggunaan terapeutik mereka dalam berbagai kondisi patologis telah dibahas dalam penelitian ini dan dengan mekanisme yang diketahui saat ini, dimana bee pollen memodulasi proses penyembuhan luka bakar.

Bee pollen digunakan dalam pengobatan apitherapeutic karena menunjukkan serangkaian tindakan seperti antijamur, antimikroba, antivirus, anti-inflamasi, imunostimulan, dan analgesik lokal dan juga memfasilitasi proses granulasi penyembuhan luka bakar.

Bee pollen adalah bahan baku dari mana lebah menghasilkan roti lebah. Mereka mengumpulkan serbuk sari dari kepala sari tanaman, mencampurnya dengan dosis kecil sekresi dari kelenjar ludah atau nektar, dan menempatkannya di keranjang tertentu (corbiculae) yang terletak di tibia kaki belakang mereka. Ini disebut beban serbuk sari. Lebah lapangan mengumpulkan dan mengangkut serbuk sari ke sarangnya.

Serbuk sari lebah terdapat di kepala sari tanaman berbiji dalam bentuk butir 2,5–250  m . Debu biji-bijian ditutupi oleh dinding sel berlapis ganda. Dinding sel internal disebut intine, sedangkan yang eksternal disebut exine. Exine mendefinisikan dirinya dengan resistensi yang kuat terhadap faktor fisikokimia. Selain itu, pada permukaannya terdapat banyak pori-pori dan alur serta lapisan balsam yang semuanya memudahkan menempelnya serbuk sari ke perut lebah.

Butir serbuk sari, tergantung dari spesies tanaman, berbeda dalam bentuk, warna, ukuran, dan berat. Bentuk butirnya beragam: bulat, silindris, berbentuk lonceng, segitiga, atau berduri. Beratnya sama dengan selusin atau beberapa lusin mikrogram. Sebagian besar serbuk sari terdiri dari butir tunggal yang kadang-kadang bergabung dengan dua atau lebih butir.

Warna serbuk sari bervariasi mulai dari kuning cerah hingga hitam. Keranjang serbuk sari, yang dibawa ke sarang, biasanya terdiri dari serbuk sari dari satu tanaman. Namun, terkadang lebah mengumpulkan serbuk sari dari banyak spesies tanaman yang berbeda. Kelompok tanaman yang hanya mengumpulkan serbuk sari termasuk opium, jagung, dan lupin, sedangkan dari tanaman melliferous lainnya, lebah mengumpulkan nektar dan serbuk sari. Lebah tidak mengumpulkan serbuk sari dari rumput. Namun, mereka kadang-kadang mengumpulkan spora jamur dari tanaman berjamur.

Pollen rata-rata mengandung 22,7% protein, termasuk 10,4% asam amino esensial seperti metionin, lisin, treonin, histidin, leusin, isoleusin, valin, fenilalanin, dan triptofan. Unsur-unsur protein ini sangat penting bagi kehidupan dan organisme tidak dapat mensintesisnya sendiri. Selain itu, dalam serbuk sari, ada sejumlah besar asam nukleat, terutama asam ribonukleat. Karbohidrat yang dapat dicerna terjadi pada serbuk sari dengan jumlah rata-rata 30,8%. Gula pereduksi, terutama fruktosa dan glukosa, terdapat dalam produk ini sekitar 25,7%.

Selain itu, vitamin dan bioelemen juga termasuk zat yang berharga. Pollen merupakan sumber vitamin yang cukup signifikan baik yang larut dalam lemak 0,1%, seperti provitamin A dan vitamin E dan D, dan yang larut dalam air 0,6%, seperti B1, B2, B6, dan C, serta asam: pantotenat, nikotinat dan folat, biotin, rutin, dan inositol. Jumlah total mereka sama dengan 0,7% di seluruh produk.

Leave a Reply

Your email address will not be published.