Beberapa yang perlu kalian ketahui tentang madu!

Konsumsi

Selama dekade terakhir, konsumsi madu telah meningkat di AS Pada tahun 2010, konsumsi madu rata-rata per kapita adalah sekitar 1,20 lbs. Pada tahun 2017, konsumsi per kapita sekitar 1,51 lbs., dengan total 555,1 juta lbs. dikonsumsi tahun itu. Konsumsi madu di AS, khususnya madu organik, diprediksi akan terus meningkat seiring dengan semakin banyak digunakannya madu sebagai pemanis.

Madu semakin banyak digunakan dan dikonsumsi dalam minuman beralkohol seperti mead (madu yang difermentasi dengan air), sereal, dan makanan yang dipanggang, yang bersama-sama mencakup hampir setengah dari peluncuran produk baru yang mengandung madu. Saus dan olesan yang mengandung madu menyumbang seperempat peluncuran produk madu baru. Banyak dari saus dan saus ini, seperti barbekyu madu, mustard madu, dan glasir madu, semakin banyak digunakan di restoran sebagai makanan pembuka dan makanan pembuka.

Secara demografis, orang dewasa yang lebih tua, keluarga yang lebih besar, dan orang-orang di daerah perkotaan lebih cenderung membeli madu. Pada tahun 2016, peningkatan konsumsi terbesar adalah di antara keluarga berpenghasilan rendah dan orang-orang di bawah usia 40 tahun. Orang-orang keturunan Asia dilaporkan paling banyak mengonsumsi madu, dengan orang-orang keturunan Afrika-Amerika atau keturunan Hispanik mengonsumsi sedikit lebih sedikit. Kaukasia mengkonsumsi madu paling sedikit dibandingkan dengan kelompok ras dan etnis lain di AS Saat ini, tidak ada perbedaan yang diamati dalam konsumsi madu antara jenis kelamin.

Nutrisi
Madu mengandung 65 kalori per sendok makan, 17 gram karbohidrat dan tidak mengandung banyak lemak atau protein. Madu terutama terdiri dari gula sederhana, fruktosa dan glukosa, dan memiliki kadar air yang rendah, disakarida (maltosa dan sukrosa), karbohidrat lain, dan berbagai mineral, vitamin dan enzim.

Madu juga mengandung berbagai macam vitamin, mineral, asam amino dan antioksidan. Antioksidan umum dalam madu termasuk flavonoid dan asam fenolik, tetapi jumlah dan jenis senyawa ini tergantung pada faktor-faktor seperti sumber botani. Beberapa mikronutrien yang ditemukan dalam satu sendok makan madu termasuk jumlah rendah kalium, natrium, fosfor, kalsium, dan vitamin C. Selain itu, Madu mengandung sejumlah kecil riboflavin, niasin, vitamin B6, zat besi, dan seng.

Kesalahpahaman umum yang berhubungan dengan kesehatan tentang madu adalah bahwa pasteurisasi menghilangkan nutrisi yang diterima dari enzim dan vitamin ketika serbuk sari disaring. Ini karena kandungan nutrisi dan tingkat antioksidan tetap tidak berubah setelah pasteurisasi. Selanjutnya, sebuah studi 2012 oleh National Honey Board menegaskan bahwa profil nutrisi madu tidak terkait dengan jumlah serbuk sari yang ada dan, oleh karena itu, tidak terpengaruh oleh pemrosesan.

Penggunaan Obat
Madu memiliki banyak manfaat kesehatan tambahan dan dapat digunakan sebagai obat pelega tenggorokan atau sebagai alternatif sirup obat batuk yang dijual bebas untuk membantu meredakan sakit tenggorokan dan menekan batuk. Penelitian telah menunjukkan bahwa madu mengurangi sekresi lendir, memiliki sifat antioksidan, dan dapat meningkatkan pelepasan sitokin anti-inflamasi yang bertindak dalam respon imun terhadap infeksi.

Secara historis, madu telah digunakan dalam proses penyembuhan luka sejak zaman Mesir kuno. Madu memiliki sifat antimikroba, seperti pembentukan hidrogen peroksida dan mengurangi produksi biofilm, yang membantu membatasi pertumbuhan bakteri. Ini juga menghambat mekanisme yang tidak sepenuhnya dipahami, seperti kemampuannya untuk membatasi infeksi dengan adanya katalase dan menghentikan perkembangan siklus sel bakteri. Madu juga telah terbukti memiliki aktivitas anti mikroba terhadap mikroorganisme E. coli , P. aeruginosa , S. aureus , Acinetobacter , dan Stenotrophomonas .. Selain itu, sifat anti-inflamasi madu bersama dengan kemampuannya untuk menciptakan lingkungan penyembuhan luka yang lembab membantu meningkatkan penyembuhan luka dan luka bakar. Sifat higroskopisnya juga meningkatkan drainase dan membatasi edema luka. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya bagaimana madu mempengaruhi mikroorganisme dan mekanisme kerjanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.